Juma mosque Khoja Ahror Wali

Juma mosque Khoja Ahror Wali

Masjid Juma Khoja Ahror Wali adalah dasar dari kompleks arsitektur yang terletak di alun-alun Chorsu. Ini adalah satu-satunya spesimen dalam jenis halaman masjid Jumat Tashkent yang ada di Asia Tengah pada akhir Abad Pertengahan. Fondasi masjid dibangun kembali di IX c. atas perintah Amir Yahya ibn al-Assad.

Pada 1432 Tashkent mengunjungi Ubaidulla Ahror Hodge, salah satu tokoh publik paling terkenal dari zaman Timurid. Sebelum pergi, Hodge Ahrar memerintahkan untuk membangun masjid dan madrasah Jumat yang besar. Legenda mengatakan bahwa dana untuk pembangunan Hodge Ahrar diselamatkan dari penjualan skrap, yang diperoleh di tepi kain, dipotong-potong. Di yayasan lama, sisa waktu masjid pertama Yahya ibn al-Assad, tumbuh di pertengahan abad XV, karakteristik kubus dengan kubah dan terbuka di sisi timur langit-langit melengkung.

Tashkent terletak di dekat pegunungan di zona gempa. Oleh karena itu, banyak bangunan abad pertengahan sering menderita karena hantaman unsur-unsur bawah tanah, kadang-kadang bahkan hancur total. Tidak luput dari seringnya restorasi dan Masjid Juma. Misalnya, pada abad XVIII, masa kejayaan Negara Tashkent yang merdeka menjalankan hakim Yunus Khoja, bangunan masjid direnovasi secara menyeluruh.

Kerusakan serius pada masjid utama telah menyebabkan gempa bumi besar pada tahun 1868, ketika sebagian besar monumen yang terkena dampak arsitektur abad pertengahan. Hanya pada tahun 1888 akhirnya dikembalikan dengan dana yang disediakan oleh Kaisar Rusia Alexander III, sehingga dikenal sebagai “Masjid Tsar.” Meskipun penampilan bangunan selama rekonstruksi agak berubah, itu, seperti sebelumnya, menghasilkan kesan yang sangat mengesankan. Cukuplah untuk mengatakan bahwa ini adalah masjid Jumat terbesar ketiga di Uzbekistan. Hanya dilampaui oleh dua bangunan semacam ini – Bibi Hanym di Samarkand dan Masjid Kalon di Bukhara.

Sebelumnya, ketika tidak ada bangunan tinggi, masjid Juma Khoja AhrorWali terlihat dari semua sisi, terutama – dengan yang tertua di pasar Tashkent Chorsu, yang membuat suara di tempat yang sama selama lebih dari seribu tahun. Ansambel arsitektur yang mengelilingi Masjid Juma Khoja Ahrar Wali, pada zaman kita hampir sepenuhnya hilang, kecuali untuk bangunan Madrasah Kukeldash yang dipugar secara besar-besaran dan kubah masjid Gulbazar.

Pada tahun 2003 masjid dibangun kembali, dengan metode modern digunakan konstruksi dan finishing. Sekarang, bukan hanya satu, tetapi tiga kubah besar yang memahkotai bukit, masjid bersejarah ini terlihat anggun, meriah, banyak orang datang. Ini berkontribusi pada lokasi yang baik – tutup adalah salah satu pasar tertua di Tashkent.