Masjid Bibi Khanum

Masjid Bibi Khanum

Pada akhir abad ke-16, Abdullah Khan II (Abdollah Khan Ozbeg) (1533 / 4-1598), Dinasti Shaybanid Khan terakhir dari Bukhara, membatalkan semua karya restorasi di Masjid Bibi-Khanym. Setelah itu, masjid perlahan memburuk dan menjadi reruntuhan yang digerogoti oleh angin, cuaca, dan gempa bumi. Lengkungan dalam konstruksi portal akhirnya runtuh karena gempa bumi pada tahun 1897. Selama berabad-abad reruntuhan dijarah oleh penduduk Samarkand untuk mencari bahan bangunan, terutama batu bata dari galeri batu bersama dengan kolom marmer.

Penyelidikan dasar pertama untuk mengamankan reruntuhan dilakukan di masa Soviet. Pada akhir abad ke-20, pemerintah Uzbekistan mulai merestorasi tiga bangunan kubah dan portal utama. Pada tahun 1974 pemerintah SSR saat itu-Uzbek memulai rekonstruksi masjid yang kompleks. Dekorasi kubah dan fasad secara luas dipulihkan dan ditambah. Selama restorasi ini, sekelompok prasasti yang mengungkapkan Surat Al-Baqarah (Sapi) dari Al-Quran ditambahkan ke tempat suci utama iwan masjid. Pada 2016, pekerjaan restorasi masjid sedang berlangsung.

Arsitektur

Menurut naskah, masjid didirikan atas perintah Timur pada 1399-1405. Ia memiliki ciri khas untuk banyak konstruksi abad pertengahan Muslim, terutama komposisi aivanyard. Masjid mengikuti rencana dasar masjid halaman. Dinding luarnya melingkupi area persegi panjang yang memiliki panjang 167 meter (182,63 yard) dan lebar 109 meter (119,20 yard) dan membentang dari timur laut ke barat daya – kiblat yang sesuai. Namun ukuran situs yang kosong dari galeri tertutup hanya 78 kali 64 meter.

Cungkup ruang utama adalah 40 m. Memasuki Masjid dari timur laut melalui portal parade yang luas 35 meter mengarah ke halaman. Kubah monumental di atas dasar persegi, setinggi sekitar 40 m, muncul di seberang halaman. Kubah adalah kubah masjid terbesar. Namun demikian, kubah tidak dapat dilihat dari halaman, karena seluruh bangunan ditutupi dari dalam oleh pischtak yang megah, yang membingkai Iwan yang monumental dan tertanam dalam. Iwan tidak mengizinkan masuk ke dalam konstruksi dasar yang mendukung kubah; ini hanya bisa dilakukan dari samping. Dua kubah lain yang terkait dengan Iwan, berukuran lebih sederhana, menghadap ke tengah sisi-sisi panjang halaman. Jadi Masjid Bibi-Khanym mengimplementasikan jenis arsitektur klasik dari “skema Empat-Iwan”.

Sebelumnya, ada galeri terbuka berukuran 7,2 m di dalam halaman. Penutup mereka dibentuk dari penjajaran banyak kubah dan kubah bata datar kecil yang didukung oleh hutan lebih dari 400 kolom marmer dan penopang. Hari ini, hanya petunjuk dari galeri yang bisa dilihat.

Empat menara di sudut luar situs telah dipulihkan. Empat menara lain yang lebih megah yang mengapit lengkungan Portal pintu masuk dan Pischtak dari bangunan berkubah utama belum selesai.

Di tengah halaman terletak alas batu dudukan Quran yang besar dibuat dari balok marmer berornamen. Pemandangan luar biasa ini berasal dari zaman Timur.

Masjid Bibi-Khanym yang besar dengan tiga kamar berkubahnya, galeri tertutup dan halaman terbuka dimaksudkan untuk mengumpulkan seluruh populasi pria di kota Samarkand untuk salat Jumat bersama.

Dalam pembangunan tiga kubah masjid Bibi-Khanym, canggih di zaman Timur, satu inovasi penting diterapkan: konstruksi dua kali lipat, di mana aula kubah internal baik dengan bentuk maupun ketinggian tidak sesuai dengan bentuk kubah dari luar. Ada ruang kosong antara langit-langit bagian dalam dan kubah luar. Konstruksi kubah ini memungkinkan ruang utama masjid untuk berkomitmen pada proporsi dan estetika interior setinggi 30 m di atas mihrab.

Sementara itu, kubah luar setinggi 40 m dari bangunan utama dapat dirancang untuk kesan dan visibilitas maksimal. Skema ini diterapkan juga pada struktur kubah lateral yang memungkinkan membuat bangunan sederhana menjadi struktur seperti menara figuration dengan kubah luar berbentuk melon yang elegan dan berusuk memanjang. Interior masjid berisi penyepuhan, meniru sulaman brokat lokal. Masjid Bibi-Khanym adalah salah satu proyek arsitektur paling ambisius dari periode Timurid dan memengaruhi arsitektur Asia Tengah serta Iran dan Afghanistan.