Masjid di Kota Urumqi di Provinsi Xinjiang

Masjid di Kota Urumqi di Provinsi Xinjiang

Masjid Selatan

Terletak di pusat kota Urumqi di Provinsi Xinjiang, Masjid Selatan adalah situs warisan bersejarah yang penting. Pusat ibadah Muslim ini dibangun pada tahun 1919 dan kemudian direnovasi pada tiga kesempatan yang berbeda. Seluas sekitar satu hektar, itu menampung 1.100 Muslim.

Fitur arsitektur yang paling menarik di properti ini ditemukan di menara; kolam pemandian; aula resepsi tamu dan yang paling mengesankan dan indah dari semuanya, aula doa. Atap aula doa ditutupi dengan berbagai ubin mengkilap dan langit-langit dihiasi dengan pola bunga dan tanaman yang berwarna-warni. Ada juga 22 naga terbang yang diukir di punggung bukit yang menambah keindahan bangunan. Ruang sholat memiliki bagian dalam yang dapat menampung sekitar 300 jamaah dan luar dengan kapasitas 500. Dinding koridor yang memisahkan dua bagian dihiasi dengan layar yang dicat dengan jelas dari anggrek, bambu dan bunga lili air.

Masjid Agung Shaanxi

Terletak di ujung utara Jalan Jianzhong di Urumqi, Masjid Agung Shaanxi adalah masjid Islam terbesar di kota. Tidak seperti masjid Islam lainnya di Urumqi, masjid ini dibangun dengan gaya tradisional bata dan arsitektur kayu Cina. Pertama kali dibangun pada masa pemerintahan Kaisar Guangxu pada Dinasti Qing (1644-1911), masjid ini dapat menampung seribu orang untuk shalat. Aula utama didukung oleh 40 pilar kayu merah. Di gerbang, ada ukiran indah kata-kata yang dikutip dari Al-Quran. Gaya arsitektur dan ukiran halus di sini langka dan luar biasa.

Masjid Tartar

Masjid Tartar yang megah, terletak di ujung selatan Jalan Jiefang di Urumqi, Wilayah Xinjiang Uygur Atonomous, dibangun oleh orang-orang Tartar setempat pada tahun 1897 seluruhnya dari sumbangan. Ini adalah pusat kegiatan Islam damai di kota. Meliputi lebih dari 3.000 meter persegi (0,74 hektar), balai ibadah komunitas saja lebih dari 800 meter persegi (0,2 hektar) dan menampung ribuan orang. Seperti yang diharapkan, dekorasinya rumit dengan serambi, ukiran, dan lukisan yang indah di seluruh penjuru.

Masjid Tartar adalah salah satu dari sedikit masjid yang terbuka untuk pengunjung. Semua pengunjung harus mendapatkan persetujuan untuk memasukinya.

Beberapa Aturan Masjid untuk Pengunjung:
1. Jangan berjabat tangan atau menyentuh kepala ulama.
2. Jaga suara Anda ke tingkat minimal.
3. Jangan memakai celana pendek, kemeja lengan pendek, atau sandal.

Masjid Qinghai

Terletak di sisi barat daya persimpangan Qinghaisi Lane dan selatan Heping Road, Masjid Qinghai awalnya disebut Masjid Xining, dibangun dari sumbangan orang Qinghai Hui pada tahun 1868. Meliputi area seluas 1.232 meter persegi, itu adalah batu bata dan kayu. struktur bangunan yang sebagian besar terdiri dari aula utama dan rumah jaga. Dirombak pada tahun 1918 dan 1947, ia diberkahi dengan cita rasa Islam yang kuat dan dapat menampung lebih dari 500 orang untuk beribadah.

Masjid Hezhou

Terletak di sisi timur di tengah Jalan Jianzhong, Masjid Hezhou pertama kali dibangun pada akhir abad ke-19 dan dibangun kembali pada tahun 1988. Ini ditampilkan dengan gaya yang diperbarui. Aula utama adalah arsitektur struktur bata dan kayu dan mencakup area seluas 572 meter persegi. Di punggungnya berdiri kubah hijau yang berkilauan, dan keempat sudutnya menusuk empat kubah yang lebih kecil. Seluruh bangunan menyajikan suasana yang mengesankan dan khusyuk.