Masjid Hassan Fathy Dar-Ul-Islam

Masjid Hassan Fathy Dar-Ul-Islam

Proyek komunitas terakhir yang dilakukan oleh Hassan Fathy adalah Dar al-Islam, sebuah organisasi pendidikan nirlaba yang didirikan di Abiquiu, New Mexico. Nuridin Durkee, seorang Cendekiawan Muslim Amerika dan Sahl Kabbani, seorang pengusaha Saudi, ikut mendirikan proyek ini pada tahun 1979 dengan dukungan dari keluarga Raja Khalid bin Abdul Aziz dari Arab Saudi.

Mereka memilih Abiquiu, New Mexico sebagian karena bentang alamnya akan mirip dengan banyak negeri Muslim, dan karena tradisi bangunan yang ada dengan adobe. Menggambar oleh Hassan Fathy menyediakan desain untuk bangunan asli. Ketika Fathy mempresentasikannya pada tahun 1980, ia membawa tukang batu Nubia yang juga menunjukkan teknik pembuatan batu bata dan bangunan. Masjid dibangun untuk mendesain, tetapi rencana yang tersisa telah diubah dan dimoderasi untuk mematuhi kode bangunan lokal.

Komunitas dibuka pada tahun 1982, dan pada tahun 1986 sekolah memiliki 7 guru penuh waktu dan 6 siswa penuh waktu. Ini juga menyediakan lokakarya untuk melatih pendidik tentang Islam. Sekitar 30 keluarga telah bergabung dengan masyarakat, yang telah direncanakan menampung 150 orang.

Pada tahun 1989 James Steele, yang telah membuat katalog karya Hassan Fathy di seluruh dunia dan menulis beberapa buku tentang sang arsitek, menggambarkan Dar al-Islam dan tujuannya dimaksudkan sebagai berikut.

Masjid ini dibangun oleh dan untuk komunitas eksperimental baru, yang anggotanya menerima instruksi dari Fathy dan timnya dari tukang batu Nubian (yang datang ke Amerika Serikat khusus untuk tujuan itu) dalam teknik bangunan teknologi kubah dan konstruksi kubah yang digunakan di atas Mesir. Dibangun seluruhnya dengan batu bata lumpur, masjid ini memiliki dinding pemikul beban yang membawa lengkungan dan kubah yang menutupi aula, yang dibagi menjadi beberapa unit kubah tunggal.

Desa yang menempati situs sebelas mil persegi di sebuah dataran tinggi di atas Lembah Sungai Chama, dimaksudkan untuk seratus lima puluh keluarga Muslim untuk dikelompokkan ke dalam kelompok lingkungan yang komprehensif. Cluster ini, yang menghadirkan permukaan dinding kecil di timur dan barat untuk kinerja termal yang lebih baik, semua berhubungan dengan alun-alun utama di tengah-tengah komunitas, dan “piazza” sekunder di dekatnya, yang menyediakan tempat bagi semua orang untuk bertemu. Sebuah masjid, yang telah menjadi bangunan pertama yang dibangun di masyarakat, terletak di piazza ini, dan juga termasuk sebuah madrasah yang melekat padanya.

Masjid itu sendiri … kompak dan baik, berdasarkan pada rencana yang hampir persegi yang menyediakan ruang sholat maju untuk pria dan area yang disaring untuk wanita dengan cara yang sangat efisien. Sementara gaya arsitektur yang dipilih untuk desa mungkin tampak asing dalam konteks barat ini, itu memang memiliki banyak kesamaan dengan tradisi adobe lokal. Dilihat dari kedua kompleksitas teknis dan ekonomi yang terlibat dalam menggunakan adobe di sini, bagaimanapun, tampaknya bahwa pilihan yang disengaja dari bahan dan gaya ini dibuat untuk ikonografi, daripada alasan lingkungan atau budaya.

Pada tahun 1990 Dar al-Islam sedang berjuang, sebagian karena penurunan ekonomi, sebagian karena gesekan anggota karena tantangan hidup di lokasi terpencil. Walter ‘Abdur Ra’uf Declerck, administrator Dar al-Islam, membantu merestrukturisasi organisasi. Beberapa tanah dijual untuk menciptakan dana abadi yang akan membantu mendanai operasi yang berkelanjutan, dan misi tersebut disempurnakan.

Dar al-Islam sekarang mengoperasikan program, baik di kampus di New Mexico dan nasional, di tiga bidang utama: Pendidikan, termasuk lokakarya, institut guru dan pengembangan materi; Aksi Sosial menangani masalah-masalah seperti kekerasan dalam rumah tangga dan meningkatkan kesadaran tentang Islam di Amerika; dan mengadakan retret, khususnya untuk keluarga Muslim, wanita dan pemuda.

Untuk mengakomodasi kegiatan-kegiatan ini, ada beberapa konstruksi tambahan, termasuk penambahan ruang kuliah dan tiga asrama Yurt pada tahun 2002.